Sabtu, 23 April 2011

Aku Suka Saat Kamu Bernyanyi

"Bukan sebatas nyanyian yang ku suka

Caramu membawakannya penuh cinta

Bidadari pun iri padamu
 
Aku suka saat kamu bernyanyi

Biarkan aku terhipnotis olehnya
 
Karena aku tahu suaramu tercipta hanya untukku, istriku"



Ya, salah satu yang membuat saya kagum pada istri saya, Tisa Julianti adalah saat dia bernyanyi. Suaranya indah, membuat saya bergetar terharu bangga saat mendengarnya.


Ini adalah suara Tisa saat menyanyikan lagu "Dialah di Hati" dari Siti Nurhaliza  dengan kondisi hamil 6 bulan dan hanya sekali take (one take) di Wannabe Music, tempat mini recording  (Karoke recording).

video

Nb : Foto-foto di video adalah kumpulan foto prewedding kami

Minggu, 27 Maret 2011

Akhirnya


Setelah 9 bulan dinanti-nanti akhirnya lahirlah malaikat kecilku dengan selamat di Rumah Sakit Awal Bros Internasional Bekasi, Minggu tanggal 27 Maret 2011 jam 00.00, berjenis kelamin Laki-laki dengan berat 2.8kg, tinggi 50 cm.



Jujur, dari kemaren saya masih bingung mau ngasih nama apa, karena begitu banyak "doa" yang saya pengen. Dan setelah beberapa kali gonta-ganti nama akhirnya dapetlah nama yang sesuai, yaitu DEVIN RAYYAN HARIYADI

  • Devin : Sempurna (Prancis) – Sempurna yang diharapkan adalah Akhlak, Agama, Rupa, Fisik dan Kepribadian. Atau..... 

  • Devin  : Penyair (Inggris) - Diharapkan dapat menyairkan lantunan ayat suci Al-Quran sehingga akan memberi kebaikan dan manfaat bagi orang banyak

  • Rayyan: Pintu Surga (Arab) - Diharapakan menjadi "pembuka" pintu surga bagi kedua orang tua, keluarga serta umat muslim 

  • Hariyadi : ???? <----- Ya nama belakang bapaknya :p


Jadi Devin Rayyan Hariyadi adalah Penyair Pembuka Pintu Surga yang (memiliki Akhlak, Agama, Rupa, Fisik, dan Keperibadian) Sempurna

Rabu, 16 Maret 2011

Dag dig dug

Tanggal 16-20 Maret 2011 gue dapet kesempatan dikirim kantor untuk pergi ke ajang festival advertising asia pasifik yaitu AdFest 2011 di Phuket, Thailand selama 5 hari 4 malam untuk seminar dan juga ngeliat hasil pengumuman beberapa karya yang dikirim ke sana.


Seharusnya keberangkatan gue ke Adfest 2011 bikin gue senang karena pastinya gue bakal dapet segudang ilmu dan kenal orang-orang hebat di sana dan ini untuk pertama kalinya gue pergi ke Thailand, tapi ternyata semua kebalikannya. Gue malah takut, gak tenang dan deg deg degan,  ini bukan lantaran baru pertama kali ke Thailand atau takut naik pesawat loh, melainkan karena sebentar lagi gue akan menjadi seorang Ayah.


Ya, anak gue akan lahir sebentar lagi dan perkiraan akhir Maret atau awal April udah brojol, belum lagi tanggalnya bisa maju atau mundur, malah dokter sempet bilang "yaaa, kalo bisa sih minggu-minggu ini udah lahir, soalnya posisi anaknya udah masuk jalan lahir dan siap untuk lahir, jadi tinggal tunggu pembukaannya aja" Nah lho!!


Tiap malem gue selalu "berkomunikasi" sama anak gue sambil elus-elus perut istri dan bilang "deee, nanti lahirnya tunggu Ayah pulang ya? Iya sayang, anak ayah yang ganteng, soleh....."  ditutup sama ciuman.


Ya, semoga doa gue dikabulin, karena ini moment yang paling gue tunggu-tunggu dimana gue mau nemenin istri dan liat anak gue pertama kali dan ngeadzaninnya, tapi kalo memang gak sesuai harapan gue, Insya Allah  istri gue udah siap dan akan ada keluarga kita yang siap nemenin.


Dag dig dug,......Bismillah!


Selasa, 15 Maret 2011

Siapa namamu?

Waktu itu ibarat seorang pelari, dia berlari dengan cepat dan tanpa disadari udah melaju jauh


Gak berasa bentar lagi anak pertama gue lahir dan gue bakal jadi bapak, tapi sampe sekarang gue masih bingung ngasih nama apa? Kadang si A, si B, si C....Arrggghhhh labil deh gue!









Kata banyak orang tips untuk gampang dapetin nama adalah kita mau ngedoain anak kita apa? Karena nama adalah doa. Nah masalahnya doa gue buat anak itu buanyaaaaaak banget, pengen jadi anak yang solehlah, gantenglah, baiklah, jadi senimanlah, yang membanggankanlah........Pokoknya semuanya yang bagus-bagus deh!


Jadi siapa namamu, Nak?

Rabu, 23 Februari 2011

Ngarep!

Dari dulu gue punya keinginan untuk nikah muda. Pokoknya abis kelar kuliah, punya kerja tetap 2 tahun..... Langsung nikah deh! Jadi kalo diitung-itung sekitar umur 25 atau 26 deh!


Sebenernya gue sendiri gak tau alesan tepatnya kenapa pengen nikah muda. Awalnya sih biar jarak orang tua sama anak gak jauh, secara guenya masih bisa produktif. Soalnya berdasarkan pengalaman pribadi, kerasa banget nyeseknya, ketika gue lagi mau atau butuh ina itu tapi orang tua gue udah pada pensiun. Tapi intinya apapun alasannya itu.... gue mau kawin muda!!! Titik gak pake nawar!


Nah, terus kalo kriteria calon istrinya yang gue pengen? BANYAAAAAK!!!

Fisik :
  • Cantik
  • Putih
  • Chubby
  • Body proporsional (Gak kurus, gak gemuk, gak tinggi, gak pendek)

Kepribadian :
  • Taat beragama / rajin beribadah / solehah
  • Baik
  • Humoris
  • Ramah
  • Gampang bergaul / Supel
  • Keluarga no. 1
  • Mandiri
  • Manja tapi bukan childish
  • Punya passion
  • Mau membangun keluarga dari bawah

Lainnya :
  • Berjilbab
  • Fashionable
  • Sunda
  • Gak dugem / Gak ngerokok / Gak miras / Gak narkoba
  • Lingkungannya baik
  • Kaya
  • Keluarganya baik
  • Pencinta seni
  • Bisa nyanyi
  • Bisa masak

Ngimpi!


Terakadang gue suka mikir, "hari gini masih ada gak ya cewek yang kaya gitu?" “Eh Gus, emangnya siapa lo? Situ ok!!!” :))


Yeee, biarin! Namanya juga ngarep, sah sah aja dong?! Siapa tau doa gue didenger sama Sang Pencipta. Amin Amin Amin! :))


Emang sih kalo pengen dapet pasangan hidup yang ok, harus balik berkaca ke diri kita sendiri. Kita udah ok atau belum?


Seiring dengan waktu, usia bertambah, pengalaman semakin melanglangbuana, ilmu makin banyak, tingkat spiritual makin soleh, dan pergaulan yang bertambah luas, akhirnya gue cuma ngfokusin kriteria yang penting-penting aja, yaitu :


Solehah. Nah ini yang penting. Kalo udah ngejalanain hidupnya semata karena Allah SWT Insya Allah selamet dunia akhirat dan pasti bahagia deh.


Cantik. Sebenernya relatif ya? Lagi pula kecantikan cuma “bonus” dan bisa pudar kalo udah tua. Tapi balik lagi kekeinginan atau ego, siapa sih gak pengen dapet istri yang cantik dan yang enak diliat?


Keluarga dan lingkungan yang baik. Ini juga penting, karena lingkungan itu cerminan dari pribadinya. Lingkungan baik akan membawa kebaikan, begitupun sebaliknya.


Sekufu. Artinya sederajat atau selaras. Visi dan misinya sama. Jadinya gue gak perlu ngerubah dan diubah. Menjalanin apa adanya diri kita, saling nyambung, saling ngerti dan saling mengisi.


Dan terakhir?........ SELAMAT MENCARI, GUS!! :)))

Selasa, 15 Februari 2011

14 Februari

Hari ini tanggal 14 Februari, kata orang adalah hari kasih sayang atau lebih sering disebut Valentine's day, hari dimana banyak orang manfaatin moment kasih sayang setahun sekali ini dengan berbagai macam cara, ada yang buat ngomong "aku cinta kamu", ngasih kejutan bunga atau coklat, minta maaf, ngajak kencan, dan lain-lain. Ya, semua orang berlomba-lomba nunjukin rasa kasih sayang ke pasangannya.



My simple question...... Kenapa untuk nunjukin rasa sayang harus setahun sekali sih? Kenapa gak tiap hari aja?



Emang sih tiap orang punya pandangan dan keyakinnya masing-masing yang patut dihormati dan dihargai. Tapi buat saya pribadi untuk ngerayain hari kasih sayang gak perlu nunggu setahun sekali kalee, emang mau dibilang "I Love U", atau diperlakukan manis cuma setahun sekali sama pasangan? iihhhh saya mah ogah dah!



Tapi kalo ditanya seberapa penting arti tanggal 14 Februari buat saya? Sangat penting!



Tepat setahun yang lalu (14 Februari 2010) saya melamar/meminang wanita cantik dan (Insya Allah) solehah yang saya cintai untuk jadi pendamping hidup. Atau secara Islam lebih dikenal Kitbah.





Nah, kalo ada yang nanya, "Lo gak ngerayain Valentine tapi lamaran lo tepat di hari itu". Jawabannya adalah kebetulan. Kok kebetulan?



Sebelum mutusin tanggal kapan saya bisa dateng ke rumah pasangan untuk ngelamar, saya harus rembukan dulu sama orang tua dan keluarga besar termasuk saudara-saudara yang ada di Australia. Gitupun juga calon istri saya, dia harus tanya sama orang tua dan saudara-saudaranya dari Banjarmasin kapan siap kumpul untuk terima saya. Akhirnya melalui "rapat yang sangat alot *lebaaay*" kedua belah pihak sepakat dan diputuskan hari Minggu, 14 Februari 2010 jam 10.00 sebagai hari Kitbah kami.



Lucunya, saya baru sadar ternyata Kitbah kami bertepatan dengan hari Kasih Sayang. Dan saya pun berdoa di dalam hati "Semoga cinta dan kasih sayang saya kepada keluarga, pasangan, beserta orang-orang terkasih terutama kepada Sang Pencipta Allah SWT tidak hanya setahun sekali bahkan setiap hari melainkan SETIAP WAKTU dan SETIAP SAAT. Amin

Rabu, 09 Februari 2011

Folbek dong!




















Tiba-tiba di Twitter ada yang mention gini ke gue, "Kaka, Folbek aku dong", langsung gue nanya dalam hati, "Lho, kenapa gue harus follow lo?". Emangnya kalo Twitter harus main follow-followan ya? Terus kalo gak follow berarti sombong? Gak gitu kaleee! Oh iya, folbek itu artinya follow back / ikutin twitter gue balik.


Gini deh, gue jelasin dulu kenapa gue bikin account Twitter. Pertama, gue pengen dapet informasi yang bermanfaat, sekali lagi INFORMASI YANG BERMANFAAT. Kedua, buat hiburan, artinya gue butuh ketawa-tawa, senang-senang, dan gak perlu mikir yang berat-berat.


Gue gampang ngfollow, tapi juga susah ngfollow, nah bingungkan? Sama! :)) Intinya gue gak mau sembarang ngfollow. Biasanya sebelum follow gue cek dulu Timelinenya, kira-kira kalo tulisannya ok, kreatif, smart, kompeten, informatif, bagus, menginspirasi, menghibur, atau menarik pasti langsung gue follow, siapa pun orangnya itu.


Buat gue Twitter adalah ibarat sebuah Mini BUKU, dimana gue pengen dapet sesuatu dari buku itu, dan tentunya yang bermanfaat, yang bikin jadi pinter, maju, tahu, selalu berfikir positif, bukan sebaliknya. Dan sebagai pembacanya, gue berhak memilih buku apaya yang harus gue baca.



















Twitter buat gue juga bukan soal pertemanan. Memang sih bisa nambah teman dan kenal sama orang banyak, tapi itu pun teman baru yang udah kita tahu siapa dia, sepaham, asik, sejalan sama kita, kan? Atau bahkan temen yang menguntungkan? #eh. Makanya banyak dari temen gue yang gak gue follow, itu pun bukan karena gue gak mau follow, atau sombong, tapi kalo cuma pengen nanya kabar, dia lagi apa, lagi dimana, atau lainnya, buat apa? Toh gue bisa telepon atau hubungin dia langsung kok.


Nah, balik lagi kepersoalan folbek tadi, gue paling males kalo ngfollow orang yang twitnya cuma diary pribadi, kalo curhatannya bagus dan bisa jadi inspirasi sih ok ok aja, nah kalo isinya cacian, ngeluh, ngomongin orang, ngejelekin orang, parahnya kalo ngomongin kita, dan bawaannya negatif mulu, masih mau difollow?


Selain itu males juga ngfollow orang yang isinya cuma “ngobrol” ngalor ngidul gak penting sambil saling ng-RT. Meskipun banyak yang salah kaprah antara RT (retweet = mengutip) dengan RE (Reply = balasan) tapi bukan itu persoalannya, persoalannya adalah Twitter dipake buat ngobrol gak penting dan bikin "sampah" di timeline. Kalo mau ngobrol kenapa gak di telephone / BBM / YM sih?


Paling BT lagi kalo ngfollow orang yang isinya cuma sayang-sayangan / pacaran sama pasangannya, gak tau pengen bikin iri atau nora, dipikirnya semua orang gak bisa baca kali yaa?!. Ya, kalo cuma sekali dua kali sih ok aja, malah bisa jadi inspirasi buat orang. Mmmmm..... Kasian ya cintanya sebatas dunia maya! #eyaaaa



Sometimes, it's ok to be Follower