Rabu, 23 Februari 2011

Ngarep!

Dari dulu gue punya keinginan untuk nikah muda. Pokoknya abis kelar kuliah, punya kerja tetap 2 tahun..... Langsung nikah deh! Jadi kalo diitung-itung sekitar umur 25 atau 26 deh!


Sebenernya gue sendiri gak tau alesan tepatnya kenapa pengen nikah muda. Awalnya sih biar jarak orang tua sama anak gak jauh, secara guenya masih bisa produktif. Soalnya berdasarkan pengalaman pribadi, kerasa banget nyeseknya, ketika gue lagi mau atau butuh ina itu tapi orang tua gue udah pada pensiun. Tapi intinya apapun alasannya itu.... gue mau kawin muda!!! Titik gak pake nawar!


Nah, terus kalo kriteria calon istrinya yang gue pengen? BANYAAAAAK!!!

Fisik :
  • Cantik
  • Putih
  • Chubby
  • Body proporsional (Gak kurus, gak gemuk, gak tinggi, gak pendek)

Kepribadian :
  • Taat beragama / rajin beribadah / solehah
  • Baik
  • Humoris
  • Ramah
  • Gampang bergaul / Supel
  • Keluarga no. 1
  • Mandiri
  • Manja tapi bukan childish
  • Punya passion
  • Mau membangun keluarga dari bawah

Lainnya :
  • Berjilbab
  • Fashionable
  • Sunda
  • Gak dugem / Gak ngerokok / Gak miras / Gak narkoba
  • Lingkungannya baik
  • Kaya
  • Keluarganya baik
  • Pencinta seni
  • Bisa nyanyi
  • Bisa masak

Ngimpi!


Terakadang gue suka mikir, "hari gini masih ada gak ya cewek yang kaya gitu?" “Eh Gus, emangnya siapa lo? Situ ok!!!” :))


Yeee, biarin! Namanya juga ngarep, sah sah aja dong?! Siapa tau doa gue didenger sama Sang Pencipta. Amin Amin Amin! :))


Emang sih kalo pengen dapet pasangan hidup yang ok, harus balik berkaca ke diri kita sendiri. Kita udah ok atau belum?


Seiring dengan waktu, usia bertambah, pengalaman semakin melanglangbuana, ilmu makin banyak, tingkat spiritual makin soleh, dan pergaulan yang bertambah luas, akhirnya gue cuma ngfokusin kriteria yang penting-penting aja, yaitu :


Solehah. Nah ini yang penting. Kalo udah ngejalanain hidupnya semata karena Allah SWT Insya Allah selamet dunia akhirat dan pasti bahagia deh.


Cantik. Sebenernya relatif ya? Lagi pula kecantikan cuma “bonus” dan bisa pudar kalo udah tua. Tapi balik lagi kekeinginan atau ego, siapa sih gak pengen dapet istri yang cantik dan yang enak diliat?


Keluarga dan lingkungan yang baik. Ini juga penting, karena lingkungan itu cerminan dari pribadinya. Lingkungan baik akan membawa kebaikan, begitupun sebaliknya.


Sekufu. Artinya sederajat atau selaras. Visi dan misinya sama. Jadinya gue gak perlu ngerubah dan diubah. Menjalanin apa adanya diri kita, saling nyambung, saling ngerti dan saling mengisi.


Dan terakhir?........ SELAMAT MENCARI, GUS!! :)))

Selasa, 15 Februari 2011

14 Februari

Hari ini tanggal 14 Februari, kata orang adalah hari kasih sayang atau lebih sering disebut Valentine's day, hari dimana banyak orang manfaatin moment kasih sayang setahun sekali ini dengan berbagai macam cara, ada yang buat ngomong "aku cinta kamu", ngasih kejutan bunga atau coklat, minta maaf, ngajak kencan, dan lain-lain. Ya, semua orang berlomba-lomba nunjukin rasa kasih sayang ke pasangannya.



My simple question...... Kenapa untuk nunjukin rasa sayang harus setahun sekali sih? Kenapa gak tiap hari aja?



Emang sih tiap orang punya pandangan dan keyakinnya masing-masing yang patut dihormati dan dihargai. Tapi buat saya pribadi untuk ngerayain hari kasih sayang gak perlu nunggu setahun sekali kalee, emang mau dibilang "I Love U", atau diperlakukan manis cuma setahun sekali sama pasangan? iihhhh saya mah ogah dah!



Tapi kalo ditanya seberapa penting arti tanggal 14 Februari buat saya? Sangat penting!



Tepat setahun yang lalu (14 Februari 2010) saya melamar/meminang wanita cantik dan (Insya Allah) solehah yang saya cintai untuk jadi pendamping hidup. Atau secara Islam lebih dikenal Kitbah.





Nah, kalo ada yang nanya, "Lo gak ngerayain Valentine tapi lamaran lo tepat di hari itu". Jawabannya adalah kebetulan. Kok kebetulan?



Sebelum mutusin tanggal kapan saya bisa dateng ke rumah pasangan untuk ngelamar, saya harus rembukan dulu sama orang tua dan keluarga besar termasuk saudara-saudara yang ada di Australia. Gitupun juga calon istri saya, dia harus tanya sama orang tua dan saudara-saudaranya dari Banjarmasin kapan siap kumpul untuk terima saya. Akhirnya melalui "rapat yang sangat alot *lebaaay*" kedua belah pihak sepakat dan diputuskan hari Minggu, 14 Februari 2010 jam 10.00 sebagai hari Kitbah kami.



Lucunya, saya baru sadar ternyata Kitbah kami bertepatan dengan hari Kasih Sayang. Dan saya pun berdoa di dalam hati "Semoga cinta dan kasih sayang saya kepada keluarga, pasangan, beserta orang-orang terkasih terutama kepada Sang Pencipta Allah SWT tidak hanya setahun sekali bahkan setiap hari melainkan SETIAP WAKTU dan SETIAP SAAT. Amin

Rabu, 09 Februari 2011

Folbek dong!




















Tiba-tiba di Twitter ada yang mention gini ke gue, "Kaka, Folbek aku dong", langsung gue nanya dalam hati, "Lho, kenapa gue harus follow lo?". Emangnya kalo Twitter harus main follow-followan ya? Terus kalo gak follow berarti sombong? Gak gitu kaleee! Oh iya, folbek itu artinya follow back / ikutin twitter gue balik.


Gini deh, gue jelasin dulu kenapa gue bikin account Twitter. Pertama, gue pengen dapet informasi yang bermanfaat, sekali lagi INFORMASI YANG BERMANFAAT. Kedua, buat hiburan, artinya gue butuh ketawa-tawa, senang-senang, dan gak perlu mikir yang berat-berat.


Gue gampang ngfollow, tapi juga susah ngfollow, nah bingungkan? Sama! :)) Intinya gue gak mau sembarang ngfollow. Biasanya sebelum follow gue cek dulu Timelinenya, kira-kira kalo tulisannya ok, kreatif, smart, kompeten, informatif, bagus, menginspirasi, menghibur, atau menarik pasti langsung gue follow, siapa pun orangnya itu.


Buat gue Twitter adalah ibarat sebuah Mini BUKU, dimana gue pengen dapet sesuatu dari buku itu, dan tentunya yang bermanfaat, yang bikin jadi pinter, maju, tahu, selalu berfikir positif, bukan sebaliknya. Dan sebagai pembacanya, gue berhak memilih buku apaya yang harus gue baca.



















Twitter buat gue juga bukan soal pertemanan. Memang sih bisa nambah teman dan kenal sama orang banyak, tapi itu pun teman baru yang udah kita tahu siapa dia, sepaham, asik, sejalan sama kita, kan? Atau bahkan temen yang menguntungkan? #eh. Makanya banyak dari temen gue yang gak gue follow, itu pun bukan karena gue gak mau follow, atau sombong, tapi kalo cuma pengen nanya kabar, dia lagi apa, lagi dimana, atau lainnya, buat apa? Toh gue bisa telepon atau hubungin dia langsung kok.


Nah, balik lagi kepersoalan folbek tadi, gue paling males kalo ngfollow orang yang twitnya cuma diary pribadi, kalo curhatannya bagus dan bisa jadi inspirasi sih ok ok aja, nah kalo isinya cacian, ngeluh, ngomongin orang, ngejelekin orang, parahnya kalo ngomongin kita, dan bawaannya negatif mulu, masih mau difollow?


Selain itu males juga ngfollow orang yang isinya cuma “ngobrol” ngalor ngidul gak penting sambil saling ng-RT. Meskipun banyak yang salah kaprah antara RT (retweet = mengutip) dengan RE (Reply = balasan) tapi bukan itu persoalannya, persoalannya adalah Twitter dipake buat ngobrol gak penting dan bikin "sampah" di timeline. Kalo mau ngobrol kenapa gak di telephone / BBM / YM sih?


Paling BT lagi kalo ngfollow orang yang isinya cuma sayang-sayangan / pacaran sama pasangannya, gak tau pengen bikin iri atau nora, dipikirnya semua orang gak bisa baca kali yaa?!. Ya, kalo cuma sekali dua kali sih ok aja, malah bisa jadi inspirasi buat orang. Mmmmm..... Kasian ya cintanya sebatas dunia maya! #eyaaaa



Sometimes, it's ok to be Follower

Jumat, 04 Februari 2011

KEPALA KERAS Bukan Berarti KERAS KEPALA

Berdasarkan data statistik 2010, setiap dua kilometer, sepeda motor memiliki resiko kematian kecelakaan 20 kali lebih besar dari pengendara lainnya. Hal tersebut diakibatkan oleh ketidakdisiplinan serta pelanggaran yang dilakukan oleh pengendaranya sendiri. Salah satu pelanggaran terbesar adalah tidak mengenakan helm.



Pemerintah menetapkan peraturan melalui undang-undang (UU) No 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Pasal 57 ayat 2, bahwa setiap pengendara sepeda motor wajib mengenakan helm yang memenuhi standar yaitu Helm SNI (Standar Nasional Indonesia).



Pemakaian helm dapat mengurangi resiko kematian hingga sebesar 30%. Namun pada kenyataannya, masih banyak pengendara motor yang tidak menggunakan helm standar (SNI) bahkan tidak menggunakan helm sama sekali. Biarpun telah diberlakukan undang-undang namun tetap saja si pengendara "nakal" tetap "bebel" dan tidak peduli akan keselamatan dirinya dan orang lain, seolah memiliki "kepala kuat".



Hal di atas menginspirasi saya dan tim membuat sebuah Iklan TV yang "menyindir" orang-orang "Keras Kepala" yang tidak mau mengenakan helm.



video


Alhamdulillah TVC ini mendapatkan penghargaan Silver di PINASTHIKA AWARD 2010 kategori BAWANA, MEDIA TELEVISION AD Public Service Announcement.



Creative Director : ALBERT “BEBETO” CHRISTIANTO

Copywriter : AGUS HARIYADI

Art Director : DIAN ARIYA

Client Service : WENDY FITRIA

Agency Producer : KURNIA

Director : ULI RAHMAN

Cinematographer : RISYAM

Film Producer : DEDE GRACIA

Editor : HENDRA GEBOT

Sound Production : TWO DEES

Nyodok Abis!

Biliar awal tahun 2000 jadi olahraga yang wajib buat semua orang, baik muda, tua, cowok, dan cewek. Bahkan hampir tiap hari di semua arena biliar ngadain turnament, dari pelajar/mahasiswa, pemula, umum, sampe master.


Fenomena ini membuat beberapa stasion tv tertarik ngadain hal serupa, akhirnya dibuatlah program pertandingan biliar oleh beberapa station tv, salah satunya RCTI - "Nyodok Abis".


Turnament yang diadain atas kerja sama RCTI, Sampoerna A Mild, dan APPI (Asosiasi Pebiliar Profesional Indonesia) ini kayanya jadi tontonan wajib buat para penggemar biliar.


Nah, dulu gue pernah ikutan di acara ini. Waktu itu gue baru masuk kuliah dan baru jadi anggota APPI, kalo gak salah umur gue sekitar 17/18 tahun. Karena baru pertama kali nongol di dunia pebiliar profesional akhirnya gue cuma ikut yang Fun Games lawan artis. Artis yang dipilih juga bukan sembarang artis, tapi artis yang memang bisa bahkan jago main biliarnya.


Nah ini tayangan waktu gue main di "Nyodok Abis". Selamat menyaksikan!


video